Saturday, December 20, 2008

Masa Ini Bukan Milik Kita.

Alam berputar, waktu berdetik, masa berlalu, hari berubah, namun aku tetap aku yang lama, tetap disini di tempat yang kita gelar 'Dunia'.

Sudah hampir setahun kita di 'tahun baru' 2008, sebegitu pantas masa berlari dan kini kita kembali ke garis permulaan sebuah lagi 'tahun baru' 2009. Bak biasa azam, perancangan dan semua yang berkaitan dengan perjalanan kehidupan akan dibentang dan dikarang sebegitu teliti seolah merancang apa yang akan terjadi, tapi ayat pujangga turut menyokong segala perancangan ini, "Manusia yang gagal merancang sebenarnya sedang merancang untuk gagal', sebagi manusia jua, kita merancang, tetapi hanya Perancangan yang Maha Pencipta jualah yang paling sempurna.

Mukadimah penulis kali ini seperti sedikit mengelirukan, perlu merancang atau tawakal saja pada Perancangan yang Maha Mengetahui? dan jawapannya juga amat mudah, kita merancang, kita berusaha, kita berdoa dan kita bertawakal, hanya Yang Maha Esa Berhak menentukan apa yang sudah dan bakal terjadi. Mudah bukan? Sekadar teori ya amat mudah, namun pengaplikasiannya tak semudah menulis dalam diari atau planner tahunan yang diisi kala tahun baru menyinsing. Penulis juga tidak ketinggalan 'mengisi' diari, sekadar mencoret segala yang dihasrat dan dihajati, namun disini aku terus disini. Seperti lazim sesiapa yang menulis 'azam', cliche dengan jawapan 'ya ada yang terlaksana ada yang tidak', mungkin penulis juga hanya dapat memberi jawapan 'cliche' itu. Kerana kita sekadar manusia biasa, bukan siapa-siapa, apa kudrat kita menentukan apa yang bakal terlaksana? Apa hak kita memilih apa yang kita kehendaki terjadi? Maka penulis memilih untuk bersyukur dengan segala yang ada dan berusaha untuk mencapai apa yang belum ada.

Secara peribadi, penulis tidak akan lagi membuat sebarang perancangan atau azam pada 'tahun baru', mengapa perlu menanti tahun baru, mengapa tidak setiap 'hari baru'? Perancangan untuk satu tempoh yang belum tentu kita lalui, 365 hari dirancang dalam 1 hari? kedengaran janggal bagi penulis. Tempoh 24 jam pun belum tentu kita lalui sepenuhnya. Kita tidur malam ini, esok pagi? hanya Kuasa Illahi, ada atau tiada.

Penulis akan terus merancang, akan terus berazam, tetapi tidak lagi mengikut kalendar masihi, sebaliknya mengikut naluri alam, mengikut Sunnah Illahi, siang berganti malam, bumi berputar di atas paksi,merancang dikala permulaan hari, berusaha memenuhi perancangan dalam melaksanakannya di sepanjang hari dan menilai pelaksanaanya di dinihari.

Kalau diizinkan untuk terus meminjam UdaraNya dan terus berjalan di BumiNya, maka penulis akan terus mencari, mencari apa yang dicari tanpa melupakan apa yang 'wajib' dicari.

8 comments:

zizou said...

bila baca blog lu, gua terus menukar azam baru gua tahun depan.
terima kaseh kerana bagi gua ilham...

arezura said...

fidos..
mmg 'touching' pun ada for da latest post!! trasa aaa..

Fizzurri said...

zizou : tq bro kerana support gua... gua akan support lu jugak ;-)

arezura : hehe.. jgn la terasa.... sy suke2 hati jer tulis.. ;-)

dwifahrial said...

karena hakekat waktu adalah kehidupan. dan kehidupan adalah amanah. hrs dipertanggungjawabkan... salm kenal ya... ayo mampir!

fahri said...

salam kenal aza...

Fizzurri said...

dwifahrial : ya, kehidupan adalah amanah yang perlu dipikul.. salam kenal bro... ;-)

fahri : salam kenal juga ;-)

Muhammad Azli Shukri said...

semoga kita mempunyai azam yng lebih baik..

Fizzurri said...

azli : ya, azam tu perlu sebagai motivasi kita untuk mencapai sesuatu.. salam kenal bro..;-)

Hos Web Site Anda Secara Percuma sekarang.

Free Website Hosting