Friday, September 5, 2008

Kasih Iftitah

Lepas terawikh semalam, penulis berehat-rehat di ruang tamu, sambil menonton tv. Pukul 10.30 mlm, TV3, dalam slot Samarinda bermula Drama 'Kasih Iftitah'. Sebelum ni penulis tidak berapa mengikuti slot samarinda ini keran plot ceritanya yang kurang menarik dan terlampau 'korporat' seolah-olah malaysia ramai warga korporat tetapi hakikatnya sebaliknya. Tetapi drama 'kasih iftitah' ni berjaya menambat hati penulis untuk terus menonton.

Dramanya masih berlegar dalam konteks dunia koporat tetapi ada kelaianan dalam jalan ceritanya, dan kelainan itu bagi penulis amat menarik ditonton oleh semua lapisan tidak kira mereka yang secara langsung berada dalam lingkungan dunia korporat mahupun masyarakat kebanyakan. Cerita mengisahkan mengenai sebuah Syarikat Korporat, Iftitah Berhad, yang menjalankan pernigaan makanan halal. Malangnya kebanyakkan kakitangan dan pengurusan tertinggi syarikat tersebut tidak mencerminkan kehidupan seorang Muslim. Ceritanya bermula apabila seorang anak muda yang jugak merupakan anak kepada pemegang saham terbesar syarikat tersebut mula berkhidmat sebagai salah seorang pengurusan tertinggi syarikat. Beliau berhasrat untuk mengubah landskap perjalanan syarikat tersebut ke arah Islam.

Penulis tertarik dengan sebaris skirp yang dilafaz oleh watak utamanya, azrai yang dibawa oleh Rusdi Ramli. "Saya ni bukannlah orang yang bercita-cita besar, tetapi cukuplah apabila semua orang dalam syarikat ni menjalankan tanggungjawab masing-masing sepertimana yang terkandung dalam doa Iftitah". Ayat ini mempunyai makna yang sangat mendalam dan berkesan dalam pembentukkan kerohanian manusia yang di cipta oleh yang Maha Pencipta.

Makna Doa Iftitah "Allah Maha Besar Dan segala puji bagi Allah dengan banyaknya. Maha suci Allah sepanjang pagi Dan petang. Aku hadapkan wajahku bagi Tuhan yang mencipta langit Dan bumi, Dengan suasana lurus Dan berserah diri Dan aku bukan dari golongan orang musyrik. Sesungguhnya solatku, Ibadatku, Hidupku, Matiku Adalah untuk Allah Tuhan sekelian alam. Tidak Ada sekutu bagiNya Dan kepadaku diperintahkan untuk tidak Menyekutukan bagiNya Dan aku dari golongan orang Islam."'

Jika kita hayati betul-betul makna dalam bacaan Doa Iftitah ini makan segala jawapan kepada persoalan dalam dunia ini pasti terungkai, kita akan temui tujuan kita dihidupkan oleh Allah. Kehidupan yang kita lalui ini hanya sementara dan kita diutuskan hanya untuk beribadah pada Allah S.W.T. Konsep Ibadah itu sendiri amat luas pengertiannya, iaitu dengan menjalankan segala perintah Allah dan sunnah sepertimana yang dijalankan oleh junjungan besar kita, Nabi Muhammad S.A.W.

Berbalik kepada drama 'kasih iftitah' yang baru masuk episod ke-5, drama ini mempunyai mesej yang jelas dan di olah dengan menarik oleh penulis skrip untuk mengambarkan suasana kehidupan masyarakat semasa yang jauh terpesong. Walaupun mesejnya kelihatan seperti berat namun ianya digarap dengan baik untuk mereflek kehidupan seharian yang sebenar. Penulis menyarankan dan mengajak semua pembaca yang mempunyai sedikit kelapangan untuk bersama-sama menonton drama ini yang pasti membawa perubahan positif dalam cara hidup kita. Penulis pun tak sabar untuk menyaksikan episod-episod yang berikutnya.

1 comment:

laxmana said...

Salam bro...

wei, lu sejak akhir2 ni, asyik becakap pasal 'kasih' dan 'sayang' jer... ade paper ker ni? hihihi!

cerita tu best bro... aku pun suke nengoknyer...

p/s : wei bro, kalau agak2 lu dah nak menamatkan zaman bujang lu, jgn lupe jemput aku sekali! heh!

Hos Web Site Anda Secara Percuma sekarang.

Free Website Hosting